Minggu, 31 Juli 2011

Efek Kekerasan pada Perkembangan Anak

Anak-anak yang dibesarkan dengan kekerasan dalam rumah tangga mungkin mengalami perkembangan yang terhambat. Kebanyakan anak beanjak dari kecil ke dewasa hampir dalam semalam karena mereka harus belajar dengan cepat bagaimana untuk bertahan hidup. Jika tidak diatasi, mereka bisa menderita kematian dini. Anak-anak tidak layak dilecehkan. Pria dan wanita perlu belajar bahwa kekerasan memiliki konsekuensi buruk pada anak-anak. Semakin cepat hal ini dipelajari, semakin baik. Mungkin anak-anak dimana-mana akan dibebaskan dari penderitaan dalam lingkungan rumah kekerasan.
Dampak Kekerasan dalam Rumah Tangga Pengembangan Anak
Belajar untuk menjadi siap untuk apa pun. Kebanyakan anak yang tumbuh dalam lingkungan yang bermusuhan belajar dari usia dini harus siap untuk apa pun. Jika ayah mereka adalah pecandu alkohol, mereka mungkin tidak tahu apa yang akan mereka alami ketika mereka datang dari sekolah. Hal ini membuat mereka merasa tegang dan gugup. Mereka juga harus berpikir cepat dalam kasus ayah mencoba untuk menampar mereka. Mereka harus melindungi diri sendiri sampai ibu atau saudara yang lebih tua pulang.
Anak-anak cenderung lebih introvert daripada ekstrovert. Kebanyakan anak yang dibesarkan dalam kekerasan rumah tangga menjadi pendiam. Mereka telah diberitahu untuk tidak mengatakan apa-apa kepada siapa pun tentang situasi di rumah. Mereka kehilangan suara mereka dan menjadi hilang dalam diri mereka. Sementara rekan-rekan mereka bahagia dan ceria dan mencoba kegiatan olahraga atau drama di sekolah, mereka tenang dan pendiam. Mereka tidak berbicara karena jika mereka berbicara di rumah, mereka bisa menderita karenanya.
Anak-anak memiliki rasa tanggung jawab yang berat dari rekan-rekan mereka. Anak-anak beranjak dari kecil hingga dewasa dalam waktu kurang dari 60 detik. Mereka harus memasak dan membersihkan dan memastikan rumah aman dari pencuri. Mereka menjadi 'orang tua' dan akhirnya dirampok dari masa kecil mereka.
Masalah perilaku. Anak-anak bisa menjadi sangat agresif dan memiliki ledakan kekerasan. Mereka tidak memiliki saran yang aman untuk melepaskan emosi mereka. Jika mereka menunjukkan emosi di rumah, mereka bisa menderita akibat suka memukul atau meninju. Emosi mereka tertahan, mereka seperti pressure cooker yang menunggu untuk mengeluarkan uap.
Perkembangan emosi dan sosial tertahan. Anak-anak dibesarkan dalam kekerasan dalam rumah tangga dapat menderita rasa percaya diri
rendah dan rendah diri. Perasaan mereka menjadi kaku sebagai cara untuk melindungi mereka. Mereka mungkin tidak memahami atau mengetahui bagaimana berinteraksi dengan rekan-rekan mereka karena mereka sudah lebih banyak tanggung jawab ditempatkan ke mereka. Mereka bisa mengembangkan masalah dengan figur otoritas. Akhirnya, kebanyakan anak-anak meningkatkan diri dan melihat figur otoritas sebagai gangguan atau tidak berguna. Jika anak telah beranjak diri dari usia dini, itu membuat mereka tidak akan percaya dalam memiliki atasan, bos, atau manajer. Mereka tidak akan percaya pada otoritas karena dimana 'otoritas' ketika mereka tumbuh dewasa?
Masalah akademik. Anak-anak mungkin memiliki masalah berkonsentrasi di sekolah. Jika mereka tidak tidur cukup, mereka bisa tertidur di kelas yang dapat membuat mereka dalam kesulitan. Mereka mungkin tidak memiliki rasa hormat pada guru atau kepala sekolah karena mereka 'tokoh-tokoh' dan anak-anak akan memiliki masalah dengan mereka. Belajar di sekolah menjadi tidak mudah - dapat menyebabkan bolos.
Merasa mereka tidak termasuk di mana saja. Anak-anak mungkin merasa hidup mereka sia-sia - apa gunanya? Mereka mungkin merasa mereka tidak termasuk di mana saja. Hal ini dapat menyebabkan kecenderungan 'bunuh diri' dan pikiran. Bunuh diri menjadi jalan keluar dari situasi yang mengerikan. Ini akan menghentikan rasa sakit.
Efek kekerasan dalam rumah tangga pada masa kanak-kanak sangat menyedihkan dan tidak perlu. Pria dan wanita yang dibesarkan dengan kekerasan perlu mendapatkan bantuan sebelum mereka mulai berkencan, menikah, dan punya anak, jika tidak anak-anak mereka akan menderita karena mereka. Tidak ada yang layak untuk hidup di lingkungan yang tidak bersahabat. Untungnya, kesadaran kekerasan telah lebih menyebar setiap tahun. Jika Anda berada dalam situasi kekerasan, keluar hari ini juga sehingga Anda dapat menjalani kehidupan yang lebih baik besok. Jika Anda ingin tahu lebih lanjut tentang kekerasan dalam rumah tangga, hubungi pekerja sosial lokal dan tanyakan tentang bagaimana Anda bisa menjadi sukarelawan. Anak-anak
adalah korban yang tidak bersalah - mereka tidak layak untuk digunakan dan disalahgunakan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar